Gadget Promotions

Monday, February 15, 2016

Mini Review ZTE Blade A711 Indonesia, si Logam yang Jago Foto Makro



Tidak banyak cerita di balik pembelian ZTE Blade A711, saya simply membeli karena tertarik dengan iklannya yang menonjolkan bahan metal dengan sensor fingerprint.

"Kaya Redmi Note 3 dong!" gumam saya waktu itu. Bedanya, varian ZTE Blade A711 hanya tersedia versi RAM 2GB dengan memori internal 16GB, plus processor Qualcomm Snapdragon 615. Sisanya kebanyakan setara secara angka di atas kertas, misalkan ukuran layar 5,5 inci dengan resolusi Full HD.

Harganya yang hanya Rp1.999.000,- (meskipun marketing gimmick-nya menulis itu adalah harga promo dari harga normal yang sebesar Rp2.499.000,-) mungkin menjadi satu-satunya keunggulan ZTE Blade A711 dari Xiaomi Redmi Note 3.

Proses Unboxing ZTE Blade A711

ZTE Blade A711 - Kotak kemasan penjualan
ZTE Blade A711 - Kotak kemasan penjualan

ZTE Blade A711 - Kotak kemasan penjualan
ZTE Blade A711 - Kotak kemasan penjualan

ZTE Blade A711 - kepala charger dengan output 5v, 1A
ZTE Blade A711 - kepala charger dengan output 5v, 1A


Kemasan ZTE Blade A711 cukup berkelas dan menarik hati. Isi dalam kemasan sih standar saja, seperti smartphone terjangkau lainnya, tanpa headset. Berikut proses unboxing yang sempat saya rekam sembari iseng di meja kerja.



Hands-on dan First Impression ZTE Blade A711

Penampakan ZTE Blade A711 saya tangkap melalui beberapa foto berikut, sementara kesan pertama saya terhadap smartphone ini bisa dilihat pada videonya ya, belajar jadi anak Youtube nih, he.. he..

ZTE Blade A711 - sisi kiri terdapat slot sim-card
ZTE Blade A711 - sisi kiri terdapat slot sim-card

ZTE Blade A711 - sisi bawah terdapat mic dan port micro USB 2.0
ZTE Blade A711 - sisi bawah terdapat mic dan port micro USB 2.0

ZTE Blade A711 - sisi kanan terdapat tombol power dan volume rocker
ZTE Blade A711 - sisi kanan terdapat tombol power dan volume rocker

ZTE Blade A711 - sisi atas terdapat noise cancellation mic dan port audio 3.5 mm
ZTE Blade A711 - sisi atas terdapat noise cancellation mic dan port audio 3.5 mm

ZTE Blade A711 - tombol kapasitif yang dapat ditukar fungsinya (back dan menu)
ZTE Blade A711 - tombol kapasitif yang dapat ditukar fungsinya (back dan menu) dan berfungsi sebagai LED Notification

ZTE Blade A711 - di bagian atas terdapat kamera depan dan sensor light & proximity
ZTE Blade A711 - di bagian atas terdapat kamera depan dan sensor light & proximity

ZTE Blade A711 - loudspeaker terdapat di belakang di bawah logo ZTE
ZTE Blade A711 - loudspeaker terdapat di belakang di bawah logo ZTE

ZTE Blade A711 - pertunjukan utama, kamera 13 Megapixels, LED Flash, sensor fingerprint
ZTE Blade A711 - pertunjukan utama, kamera 13 Megapixels, LED Flash, sensor fingerprint

ZTE Blade A711 - dari salah satu sudut
ZTE Blade A711 - dari salah satu sudut

ZTE Blade A711 - tampak belakang
ZTE Blade A711 - tampak belakang


ZTE Blade A711 dalam penggunaan sehari-hari

Pada waktu itu saya mencoba tiga buah smartphone Android secara bersamaan. Selain ZTE Blade A711, pada saat yang sama saya juga menguji pakai Hisense Pureshot dan Infinix Note 2.

Di antara ketiganya, ZTE Blade A711 unggul dalam dua hal: hasil kamera dan suhu body saat digunakan bermain game Hitman: Sniper yang saya beli berkat promo diskon di PlayStore. Ya, di antara yang lain, ZTE Blade A711 ini lebih mampu menyajikan game dengan hangat, literally, haha..

Secara performa, saya tidak merasakan perbedaan signifikan antara ketiga smartphone yang sama-sama dibekali RAM sebesar 2 GB tersebut. Wajar, mengingat Hisense Pureshot yang menggunakan Snapdragon 415 dan Infinix Note 2 yang menggunakan Mediatek MT6753 hanya punya kewajiban menghidupi layar dengan resolusi HD 720p saja, sementara Snapdragon 615 pada ZTE Blade A711 harus menanggung beban resolusi layar Full HD 1080p.

ZTE Blade A711 - saat menyala layarnya tidak penuh, bezelnya tebal
ZTE Blade A711 - saat menyala layarnya tidak penuh, bezelnya tebal


Berlanjut ke urusan layar, saya sendiri tidak merasa ada yang istimewa dengan layar ZTE Blade A711. Bahkan jika mengikuti perasaan, saya koq merasa ada yang sedikit aneh dengan respon sentuhan pada layar ZTE Blade A711. Rasa anehnya memang ga signifikan sih, dan sempat membaik pasca update manual ROM yang saya lakukan.

Oh ya, pada saat akan menyalin berkas update ROM, akhirnya ZTE Blade A711 saya mengalami juga layar blank, sebagaimana yang banyak dikeluhkan pengguna lainnya. Padahal sebelumnya tidak pernah lho, dan Alhamdulillah pasca update ROM pun masalah itu tak muncul lagi.

Skor Antutu Benchmark ZTE Blade A711

ZTE Blade A711 - skor Antutu Benchmark
ZTE Blade A711 - skor Antutu Benchmark

Hardware dan Sensor pada ZTE Blade A711



ZTE Blade A711 - Sensor Box for Android
ZTE Blade A711 - Sensor Box for Android

Hasil Kamera ZTE Blade A711

Saya sudah siapkan artikel khusus tentang hasil kamera ZTE Blade A711, saya sarankan Anda mengeceknya karena hasilnya cukup menakjubkan di mata saya, termasuk beberapa foto yang dihasilkan melalui mode manual. Makro-nya juara! Cek di sini ya!

Plus dan Minus ZTE Blade A711

Kelebihan ZTE Blade A711 adalah:


  • Harga terjangkau untuk spesifikasi yang lumayan lengkap
  • Hasil kamera, terutama mode manual sangat baik di kelasnya
  • Fitur sidik jari dapat diatur berbeda untuk masing-masing jari


Kekurangan ZTE Blade A711 adalah:


  • Kustomisasi UI yang kentang banget
  • Bezel tipuan di sekeliling layar
  • Body metalnya terasa tidak cukup solid dan licin
  • Sering gampang panas
  • Ukuran sensor fingerprint agak kekecilan, akibatnya tingkat kegagalan cukup sering
  • Perlu setting khusus agar bisa konek ke jaringan 4G milik XL
  • Slot microSD yang makan temen, alias hybrid dengan slot sim-card kedua
  • Mengakses recent apps perlu menahan lama salah satu tombol kapasitif


Apa Kata Aa tentang ZTE Blade A711

Jika Anda terpaku pada budget 2 juta Rupiah, tapi sudah ingin tampil keren (dari jauh), dan terlihat canggih dan sok secure pakai sensor fingerprint, ZTE Blade A711 rasa-rasanya belum punya saingan kuat.


ZTE Blade A711 - si licin
ZTE Blade A711 - si licin


Selain itu, saya sangat takjub dengan fotografi makro yang saya lakukan dengan ZTE Blade A711. Surprisingly kamera manualnya menjadi salah satu yang terbaik yang pernah saya coba. Bahkan yang terhebat untuk smartphone dengan harga jual 2 juta Rupiah ke bawah.

Sisanya, ZTE Blade A711 ini takkan mampu bersaing mendapatkan hati saya, hehe... Body yang licin lagi besar, bezel di sekeliling layar yang lebar, serta konfigurasi tombol kapasitifnya membuat lelah saat ingin membuka recent apps.

Bahkan, pasca penggunaan ZTE Blade A711 ini, jika saya melihat beberapa smartphone Tiongkok yang baru dirilis, dan juga menonjolkan body metal dan sensor fingerprint, saya seringkali merasa sedang mengalami mimpi buruk. He.. he.. he..

Entah kenapa, setelah dua kali menggunakan smartphone body metal berukuran besar, Xiaomi Redmi Note 3 dan ZTE Blade A711, saya merasa perlu berhenti dulu menggunakannya. Kebetulan kedua-duanya licin di tangan, membuat saya harus ekstra hati-hati saat memegangnya, dan ini membuat saya tidak merasa nyaman. Tapi nanti saya mau coba ah Xiaomi Redmi 3, apakah mungkin body metal akan terasa lebih nyaman saat layarnya hanya berukuran 5 inci? Kita lihat saja.

1 comment:

  1. Jika dibanding dg ZTE Nubia Z7 MAX, mending mana Aa..? Atau ada kompetitor laen yg mantap kinerja & kameranya pada rentang harga yg sama Aa..?

    ReplyDelete